Kita Yang Merancang, Allah Yang Menentukan

Assalamualaikum…

Gak kerasa nih udah mau akhir bulan aja, kayaknya masih kemarin ya anak – anak alay berdoa di sosmed, biasa awal bulan berdoa, pertengahan bulan ngeluh, eh udah akhir bulan kayak gini galau. Coba deh tanyain sama anak – anak yang alay itu. Hahaha…

Di bulan oktober ini sebenarnya aku punya banget rencana – rencana yang mau aku lakuin, mulai dari main, beli sepatu, bayar uang kost, nongkrong bareng temen SMA dan masih banyak lagi rencana – rencana yang udah ada di pikiran ku. Tapi ya balik lagi kayak judul tulisan ku kali ini, “Kita yang merancang, Allah yang menentukan” Kita manusia bisa apa? Kita cuma bisa ngerencanain ini itu, tapi kalau Allah gak ngasih izin atau Ridho-Nya buat kita, masak kita mau marah – marah? Kan ya gak juga.

Apa yang telah ditetapkan oleh Allah untuk kita, ya itu takdir kita. Sedikit mengutip kata – kata yang ada di Kitab Al-Hikam karangan Ibnu Atha’illah Al – Iskandari yang bunyinya gini, “Sekeras apapun usaha yang kamu lakukan tidak akan pernah mampu merobohkan dinding takdir Allah.” Hayo… gimana kalau udah kayak gini? Hahaha…

Tapi tunggu dulu, jangan menelan kutipan diatas secara mentah – mentah dan sikap pesimis. Kita manusia jangan hanya bergantung pada takdir Allah. Satu hal yang penting yang harus temen – temen pahami, takdir itu ada di belakang, bukan di depan, paham? Kita juga harus berusaha dan berdoa, kemudian setelah dua hal tersebut kita lakukan, baru kita serahkan kembali semuanya pada Allah. Lha, disini lah tempat dari takdir Allah.

Temen – temen tau kan tentang Kitab Laukhul Mahfudz, itu adalah  kitab yang berisi tentang catatan semua tentang kita mulai dari kita masih di surga berupa roh sebelum ditiupkan kepada jasad kita didalam kandungan ibu kita sampai nanti kita mati, ada semua disana. Ambillah contoh dalam kitab tersebut kita telah dituliskan sebagai orang kaya, tapi kita seenaknya sendiri dengan kekayaan yang kita miliki, zakat tidak pernah dikeluarkan, fakir miskin tidak di pedulikan, yatim dan piatu diabaikan, ada masjid dibangun tidak menyumbang, lantas jika kenyataannya seperti ini, apakah Allah masih akan menambah rejeki kita? Yang jelas tidak mungkin.

Dari contoh tersebut lah harusnya kita mengambil pelajaran. Allah itu Maha Asyik kok, ya meskipun itu tidak ada dalam 99 nama Asmaul Husna Allah, tapi kan tidak salah jika kita menyebut Allah Maha Asyik. Allah pasti menilai semua usaha, jerih payah, dan amal ibadah kita dan memberikan imbalan yang setimpal dengan apa yang kita lakukan kepada-Nya dan makhluk ciptaan-Nya.

Jadi kita sebagai manusia jangan pernah menyerah dan patah semangat akan apa yang telah kita lakukan, tapi ternyata apa yang kita dapatkan ternyata tidak seperti apa yang telah kita harapkan. Satu hal yang harus temen – temen tau, apa yang baik menurut kita, belum tentu baik menurut Allah. Kadang kalimat diatas masih sering disangkal oleh orang – orang yang inilah yang itulah. Udahlah kita hidup di dunia ini hanya berharap Ridho-Nya. Pingin banget kaya, tapi Allah gak memberikan Ridho-Nya untuk kita bakalan percuma, uangnya juga bakal cuma lewat aja ditangan kita udah gitu habis tanpa ada manfaatnya sama sekali buat kita.

Sabar,  ikhlas dan pasrah, itu adalah tingkatan bagi manusia untuk bisa bersama Allah. Sulit? Emang, tapi kalau kita mau belajar kan itu semua menjadi gampang. Sabar, menahan diri kita dari emosi dan hal – hal lainnya. Ikhlas, segala sesuatu yang kita lakukan entah itu belajar, sekolah, ibadah, beramal dan perbuatan lainnya harus berlandaskan sifat ini, agar kita benar – benar melakukan semata – mata hanya untuk Allah S.W.T tanpa ada niatan lain untuk dipuji, disanjung atau bahkan dihormati oleh orang lain. Kemudian yang terakhir adalah pasrah. Inilah tingkatan tertinggi bagi kita setelah kita mampu melakukan kedua hal tadi, yaitu sabar dan ikhlas. Karena dengan pasrah kita akan menyerahkan semuanya kepada Allah. Tidak pernah meminta apapun kepada-Nya dan tidak pernah berharap apapun dari-Nya karena ini semua memang sudah menjadi kewajiban bagi kita.

Semoga temen – temen semua bisa mengambil pelajaran dari apa yang telah temen -temen alami selama ini, adakah hal yang salah dengan diri kita sehingga Allah memberikan kita sebuah teguran. Dan jangan pernah terlena juga ketika Allah memberikan semua apa yang kita minta, siapa tau itu juga ujian buat kita. Oke?  👌

Wassalamu’alaikum…

Malam Bulan Purnama

Jpeg
Camilan temen galau

Malem bro – sist,…

Malem ini langitnya indah banget ya, cerah tanpa awan ditambah sama full moon lagi. Hmmm… Waktu paling romantis buat pacaran diatas genting kost atau rumah kalian sambil liatin langit malam. Coba deh bayangan, so sweet kan?

Eiiits, buat yang jomblo jangan ikutan bayangin dong, kasian kamunya nanti l(b)aper loh, hihihi… Kan gak enak udah malem kayak gini. Syukur deh aku udah punya pacar, ya biarpun LDR (Long Distance Relationship) paling gak kan udah punya status. Weeek…

Aku ngasih saran nih buat kalian yang masih jomblo. Coba sekarang kalian keluar kamar, dengerin musik, liatin langit, kalau kalian cowok dan perokok, jangan lupa bawa rokok, tapi kalau kalian cewek jangan lupa sekalian bawa alat pencabut bulu, malu tau ketek kalian banyak bulunya, hahaha…

Sebenarnya enak mana sih jomblo sama taken itu? Kok anak – anak jomblo banyak yang bilang “Eh, enak jadi jomblo loh, bisa bebas keluar sama siapa aja, bisa main sama siapa aja, bisa nyepik sana – sini tanpa ada yang nglarang.” Emmm, dipikir – pikir bener juga sih kayaknya emang enak jomblo daripada taken. Eh, tapi tunggu dulu, kata – kata diatas itu adalah alasan level 2 dari para jomblo buat membela diri mereka biar gak di bully sama kita – kita yang udah taken. Hahaha…

Sekedar mau ngingetin sih, hati – hati buat kalian yang udah taken, sekarang lagi musimnya nikung loh. Kalau udah di tikung terus di tendang kan gak enak, apalagi sampek jatuh. Hahaha… Drama VR46 VS Marc Marquez.

Oiya hampir lupa, maaf ya, bukannya aku mau pamer sama kalian tentang foto diatas. Camilan yang aku foto diatas adalah temen ku malem ini buat liat langit berbulan purnama. Makan camilan, liatin bulan, dengerin radio, sambil rokok an. Oh indahnya. Hihihi… Kalau udah kayak gini, manakah nikmat Tuhan mu yang engkau dustakan?

Udah lah, udah banyak banget tulisan ku di post ini, yang jelas satu saran dariku buat kalian, nikmati nih hidup dengan senikmat dan senyaman yang kalian bisa, asal apa yang kalian lakukan itu gak melanggar hak – hak orang lain dan merugikan mereka, oke???

Ayo sholat Tahajud dulu bro – sist udah gitu lanjut tarik selimut lagi. 😴

Bye…

Antara Tekanan Hidrostatis dan Tekanan Batin

Siang bro… 
Sumpah Jember panas banget bro, kalau beberapa bulan yang lalu ada meme tentang Kota Bekasi yang di bully oleh para nitizen gara – gara suhunya yang panas banget, kayaknya bentar lagi giliran Kota Jember yang bakal di bully sama nitizen, hahaha… Ada formasi baru di tata surya kita, Matahari – Jember – Bumi, wkwkwk… 

Oke deh balik ke judul lagi, asli ini pengalaman yang aku alami sendiri, gak apa – apa ya aku cerita, baca dengan penuh penghayatan dan tuma’ninah, hihihi… 
Aku mau pamer dulu nih, aku adalah alumni SMA Negeri 2 Lumajang tahun 2014, ya kalian tau lah SMA terfavorit di Kabupaten Lumajang pastinya SMA Negeri 2 Lumajang aka SMADA, waktu SMA aku masuk jurusan IPS, jurusan para bos, amin, amin…

3 tahun di SMADA dapat banyak pengalaman, dapet banyak pacar, tapi gak dapet banyak perawan, hahaha… Oke 3 tahun udah selesai dan aku lulus SMA, aku anak desa, tapi lulus SMA gak punya niat buat nikah kok, masa depan masih panjang bro, cari pengalaman dulu. Dan pengalaman itu aku cari dengan menempuh pendidikan tinggi, waktu paling galau buat milih dimana aku harus kuliah dan jurusan apa yang harus aku ambil, ini harus bener dipikirin mateng – mateng biar enak nanti kalau udah lulus, gak bingung buat cari kerja. 

Karena basic ku di SMA adalah IPS, jadi jurusan yang harus aku ambil juga harus yang ada hubungannya dengan IPS. Akhirnya aku diterima di Fakultas Hukum Universitas Jember, keren kan? Yeyeye…  Lolos lewat jalur SBMPTN,  ya karena diterima lewat jalur SNMPTN bagiku terlalu mainstream, hahaha… Ya bilang aja gak lolos SNMPTN padahal udah ngarep banget bisa lolos jalur SNMPTN. Huhuhu… 

Pengumuman SBMPTN menyatakan bahwa aku diterima di FH UNEJ, disini mulai muncul konflik, emang konflik apa? Keluarga dirumah tidak ada satupun yang setuju aku berkuliah di jurusan hukum, kenapa emang? Alasannya cukup simple, aku adalah anak desa, jadi mungkin di pikiran mereka mau kerja apa nanti ketika udah lulus kuliah. Aku sempet bingung saat itu, terus aku kuliah dimana, masak iya aku harus tes lagi buat masuk PTN. Dan akhirnya kakak ku menyarankan kenapa tidak kuliah di jurusan pertanian aja. Haaa? Jurusan pertanian? Itu jurusannya anak IPA, aku bisa apa? Pelajaran IPA hanya aku dapatkan ketika kelas 10 di SMA dan itupun udah lupa semua. Tapi dengan doktrin terus menerus dan berkelanjutan yang dilakukan oleh kakak ku akhirnya aku menyerah dan menuruti sarannya untuk berkuliah di jurusan pertanian. 

Oke akhirnya tekad ku bulat untuk berkuliah di jurusan pertanian. Kampus yang aku pilih adalah Politeknik Negeri Jember. Aku diterima di POLIJE, nama singkat untuk Politeknik Negeri Jember melalui jalur mandiri. Kenapa jalur mandiri? Anak orang kaya ya? Atau pasti gara – gara gak bisa pelajaran IPA jadi lewat jalur mandiri. Jika kalian mikir gitu maka itu adalah fitnah yang amat keji yang kalian tuduhkan padaku. Aku ambil jalur mandiri, karena yang tersisa di POLIJE waktu itu hanya jalur mandiri. Tenang biarpun mandiri, bayarnya gak mahal – mahal amat kok, gak sampai kayak bayar mandiri di FK yang sampai ratusan juta. Hmmm…

Untuk lolos melalui jalur mandiri masih ada tes tulis yang harus dilakukan. Kalian tau kan aku ambil jurusan pertanian dan lebih tepatnya program studi Produksi Tanaman Hortikultura (D3). Hari tes telah tiba, aku datang ke kampus POLIJE. Aku masuk ruang tes sambil deg – deg an, apakah ini tanda cinta? Tidak, tidak. Soal tes dibagikan beserta LJK. Aku hitung 100 soal yang terdiri dari Matematika, Biologi, Fisika, Kimia, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris dan Ilmu Pengetahuan Umum. Soal aku kerjakan, aku pilih mana yang mudah terlebih dulu, dan ternyata yang mudah hanya sekitar 60 an soal. Terus yang 40 soal? Yang 40 soal adalah soal IPA, huahahaha… Aku nyerah, ada salah satu soal di Fisika tentang Hukum Tekanan Hidrostatis. Seingat ku gini bunyi soalnya, “Pada gambar disamping terlihat sebuah bejana dengan kedua sisi A dan B. Di dalam bejana terdapat air sebanyak 500ml, jika dimasukkan benda seberat 50gr pada sisi A, berapa tekanan hidrostatis yang terjadi pada air didalam tersebut?” Option yang ada : a. 50gr b. 75gr c. 80gr d. 90gr. Deg! Aku baca soal itu seketika yang muncul adalah tekanan batin, soal tekanan hidrostatis menyebabkan tekanan batin didalam diriku. Akhirnya aku mencoba menghitung terlebih dahulu berapa tekanan batin yang dialami oleh batin ku sebelum menghitung tenan hidrostatis yang terjadi pada bejana tersebut. Huahahaha… Coba deh kalian bayangin jika kalian jadi aku, anak jurusan  IPS yang dipaksa untuk masuk di jurusan IPA, yang yang jelas tekanan batin yang kalian dapatkan. Ya Allah…

Oke setelah aku berhasil menghitung berapa besar tenan batin yang aku alami, kemudian aku mencoba menghitung tekanan hidrostatis didalam soal tadi, dan aku tetap tidak menemukan jawabannya. Ya mau ketemu jawabannya gimana, rumusnya aja gak tau, aku taunya sih rumus untuk mencari kepadatan penduduk disuatu wilayah, masak iya aku mau pakai rumus itu? Ya mau gimana lagi aku anak IPS taunya rumus itu. Hahaha…
Soal fisika bab hukum tekanan hidrostatis aku menyerah. Aku coba mengerjakan soal kimia. Astagfirullah hal adzim, itu kata pertama yang muncul dari mulut ku, mau gimana lagi, soal pertama gini bunyinya, “Berikut terdapat beberapa rumus dari berbagai macam asam, manakah yang termasuk kedalaman golongan asam pekat?” Ya Allah inikah neraka dunia mu untuk ku? Aku harus pilih option yang mana? Waktu itu ada 4 option, a. H2O b. Na4OH c. H2So4 d. CH2So4 Aku coba pegang – pegang ketiak ku, dan waktu itu baunya asam banget, mungkin bau ketiak ku adalah salah satu jenis dari golongan asam pekat juga. Aku cium – cium, tetap aja aku gak menemukan rumus senyawa dari asa pekat yang ada di ketiak ku. Jalan terakhir yang aku lakukan adalah menghitung jumlah kancing baju dan ini adalah jalan terakhir yang aku anggap sangat efektif untuk menemukan jawabannya, ya meskipun ini adalah hal konyol dan bodoh yang gak ada hubungan sedikit pun dengan asam – asam an, ya tapi mau gimana lagi? Auk ah gelap. Hahaha…

Yes, 2 jam siksaan di ruang tes telah selesai, aku keluar ruangan dengan baju basah. Bukan karena aku habis mandi disana, ini baju basah gara – gara keringat. Ya Allah, AC dalam ruangan tadi seolah – olah tak mampu menginginkan hati, pikiran dan tekanan batin yang aku alami selama 120 menit. Inilah bedanya AC buatan Jepang dengan AC buatan Allah SWT. Emang AC buatan Allah apa? Kepo ya??? Keluar ruangan aku cepat – cepat ambil sepeda di tempat parkir cari semut terdekat dan beli minuman dingin. Kok semut??? He… Liat itu lambang waralaba Indomaret apa kalau bukan semut. Ini ada filosofinya, kenapa Indomaret pakai lambang semut, kok bukan ayam, bebek, sapi kambing dan semua saudara – saudara mu itu. Hahaha… Simple sebenarnya, semut adalah hewan yang selalu ada dimana saja. Jika disuatu tempat ada sebuah kehidupan yang pasti semut tidak akan ketinggalan untuk ada disana. Lha maka dari itulah kenapa Indomaret pakek lambang semut. Jika kalian mau jeli melihat, Indomaret pasti ada dimana – mana ya sama kayak binatang semut. Gitu bro, pasti baru tau ya??? Itu ilmu dari aku buat kalian semua bro.

Setelah selesai beli minum dan bayar di kasir aku keluar dan pulang kembali ke Lumajang. Pengumuman nama calon mahasiswa yang lolos jalur mandiri baru akan keluar 1 minggu lagi. Nunggu 1 minggu, dan alhamdulillah pada hari senin pukul 13.00 W.I.B ada kabar gembira yaitu aku lolos diterima masuk POLIJE jalur mandiri, alhamdulillah. Gak nyangka banget kan, soal – soal IPA yang sebegitu sulitnya mampu aku kalahkan, ya biasa lah, namanya anak pinter dan cerdas selalu ada cara dan jalan untuk meraih sukses. Hahaha… Dan akhirnya sekarang aku kuliah di Kota Jember di kampus Politeknik Negeri Jember dan sekarang udah semester 3, kurang 3 semester lagi untuk lulus kemudian wisuda, sebelum bekerja mengumpulkan uang untuk bekal membeli surat nikah untuk 2 orang di KUA. Untuk ku dan calon istriku, amin amin.

Udah ya ceritanya, panjang banget ya, maaf kalau ada salah kata ataupun pihak – pihak yang dirugikan. Semoga kalian bisa ambil pelajaran dari tulisan ku ini. Makasih 🙂

Bismillah…

Selamat pagi, siang, sore dan malem, hihihi,

Ini tulisan pertama ku di blog, ya sekedar menyalurkan hobi nulis aja, jadi iseng – iseng bikin blog, semoga banyak yang suka sama tulisan ku. Oiya blog ini bakal berisi tulisan – tulisan tentang kisah perjalanan hidup ku yang mungkin bisa diambil pelajaran sama temen – temen semua, gak menutup kemungkinan nanti ada sedikit puisi – puisi pendek, atau kata – kata cinta dikit lah. Oke selamat menikmati blog sederhana ini. Saran, masukan dan kritik dari temen – temen pembaca atau pun pengunjung sangat saya butuhkan, buat evaluasi kedepannya semoga aku bisa lebih baik dalam menulis di blog ini. Makasih buat yang sudah berkunjung dan membaca tulisan ku.